Budidaya Kerambah Jaring Apung Waduk Jati Luhur Melirik Pakan Mandiri

    Budidaya Kerambah Jaring Apung Waduk Jati Luhur Melirik Pakan Mandiri
    Vitra Yozi, Hidayatullah, Omo Kusnadi, Sundana Wikara

    PURWAKARTA - Purwakarta dikenal sebagai penghasil ikan air tawar terutama dari waduk Jati Luhur melalui Budidaya Kerambah Jaring Apung (KJA). Pada tahun 2015 produksi ikan air tawar dari Purwakarta mencapai puncak 110 Ton Per tahun. Tapi produksi mulai menurun sejak adanya Surat Keputusan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil tentang penataan KJA. Jumlah KJA rencananya dikurangi hingga tersisa sebanyak 11.300 unit dari yang terdata saat ini mencapai lebih dari 32.000 unit.

    Saat tim Bina Tani Indonesia  datang ke pengusaha KJA di waduk Jati Luhur bertemu dengan Sunda Wikara yang juga merupakan putra Daerah serta ditemani Dr. H. Vitra Yozi Chaniago, SE., ME., Ak., CA dari Centre Of Science Tax and Accounting (COSTA) yang mendampingi para pembudidaya mengatakan saat ini pakan ikan 100% masih bergantung pada pakan jadi dari pabrik.

    Tim Bina Tani Indonesia yang datang, Omo Kusnadi selaku Direktur, Hidayatullah Selaku Direktur Marketing dan Ahmad Mulyana Tim IT. Kedatangan tim ini ke Jati Luhur guna berbagi bagaimana menyusun formulasi pembuatan Pakan Mandiri bagi pembudidaya KJA di sana.

    BROADCAST.CO.ID
    market.biz.id BROADCAST.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Sundana sebagai pemiliki 64 KJA mengatakan satu blok KJA membutuhkan kurang lebih 64 ton pakan untuk satu bulan atau sekitar kira-kira 300 Ton untuk satu periode budidaya dan semua pakan masih bergantung pada buatan pabrik. Ide pembuatan pakan Mandiri disambut baik oleh Sundana dan mereka akan meng-koordinasikan tentang mekanisme implementasi produksi pakan mandiri untuk penggunaan sendiri. 

    Omo Kusnadi mengatakan produksi pakan mandiri secara kualitas tidak kalah dengan pakan pabrikan yang mengacu pada standar pencapaian performa produksi, meliputi Survival Rate (SR), Avarage Daily Gain (ADG), Feed Conversion Ratio (FCR) serta kualitas daging ikan.

    "Kisaran penghematan yang dapat dipangkas secara biaya oleh pembudidaya antara Rp1.500 sampai dengan Rp 2.000  per kg. Bahan pakan juga bisa didapat dari pemanfaatan bahan lokal yang ada disekitar lingkungan, " jelas Omo. (HK)

    KJA IKAN PAKAN IKAN AIR TAWAR PAKAN MANDIRI JATI LUHUR BINA TANI BTI BUDIDAYA IKAN
    Wirusaha Lampung

    Wirusaha Lampung

    Artikel Sebelumnya

    Wakil Bupati Pringsewu Fauzi : Masyarakat...

    Artikel Berikutnya

    Berdasarkan RJ, Kejari Tulangbawang Serahkan...

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Chandra Saputra verified

    Sumarno

    Sumarno verified

    Postingan Bulan ini: 18

    Postingan Tahun ini: 52

    Registered: Jul 31, 2021

    Agung widodo

    Agung widodo verified

    Postingan Bulan ini: 13

    Postingan Tahun ini: 43

    Registered: Apr 8, 2021

    Aftisar Putra

    Aftisar Putra verified

    Postingan Bulan ini: 12

    Postingan Tahun ini: 63

    Registered: Jul 21, 2020

    Suferi

    Suferi verified

    Postingan Bulan ini: 6

    Postingan Tahun ini: 6

    Registered: May 4, 2021

    Profle

    Yudi hutriwinata verified

    Waka Polri Letakan Batu Pertama Pembangunan Masjid di Kediri
    Wabup Way Kanan Himbau Peserta Bimtek Untuk Sungguh-sungguh
    Tiga Suku Besar di Rendu Butowe Tanggapi Desakan IPW atas Pengakuan Fiksi Theus Bui
    KPU Way Kanan Terima Berkas Persyaratan  Calon PAW Anggota DPRD

    Rekomendasi

    Dinas Bina Marga Bina Konstruksi Tidak Paham UU 14 Tahun 2008, DPC PWRI Lambar Kita Yakin Komisioner KI Memegang Teguh UU KIP dan Perki
    Sosialisasi Kesehatan Reproduksi di Kecamatan Kotabumi bersama PP dan KB  Lampung Utara
    Pemkab Tulangbawang Berharap IDI Dukung Realisasi 25 Program BMW
    Nahkodai IKA Dokter Malahayati Lampung, Hardi dan Aldo: Siap Berikan Kontribusi Positif untuk Masyarakat
    Miliki Potensi SDA Sektor Perkebunan, Wabup Ali Rahman Serahkan 1000 Bibit Pohon di Kampung Kotabaru

    Ikuti Kami